Hati-hati! Teroris OPM Sebar Hoaks lewat Media

Diposting pada

Kelompok teroris di Papua semakin kewalahan.

PAPUA, JITUNEWS.COM – Keberadaan kelompok teroris yang berasal dari front bersenjata Organisasi Papua Merdeka (OPM) semakin terdesak. Kini, mereka gencar melakukan penyebaran berita bohong atau hoaks melalui berbagai cara.

Salah satu media online memuat berita penembakan tiga perempuan di Kabupaten Puncak oleh militer Indonesia pada Sabtu 15 Mei 2021.

Kepala Penerangan Kogabwilhan III Kolonel Czi IGN Suriastawa membantah pemberitaan tersebut.

Label Teroris KKB Papua Bukan Representasi Orang Papua, Denny Siregar: Jangan Mau Dibodohi Veronica Koman!

“Tidak ada kejadian seperti yang diberitakan media online itu. Saya coba hubungi Pimrednya (pemimipin redaksi) juga tidak direspons,” kata Suriastawa dalam keterangannya, Senin (17/5/2021).

Suriastawa menegaskan kelompok teroris di Papua semakin kewalahan. Terlebih tim gabungan TNI-Polri sedang gencar melakukan tindakan penegakan hukum secara terukur.

“Terdesaknya kelompok teroris OPM ini ternyata memancing respons pendukungnya untuk menyebar fitnah dan berita bohong,” ucap Suriastawa.

Suriastawa menjelaskan kelompok teroris OPM ini didukung oleh front politik dan klandestin. Di antaranya oknum jurnalis, media dan warganet yang aktif menyebar hoaks untuk menyudutkan pemerintah.

“Kalau teroris OPM membakar sekolah, membunuh guru dan menebar teror lain, pendukung mereka ini tidak komentar apapun,” tambahnya.

Pada Minggu 16 Mei 2021 sekitar pukul 15.30 WIT, kelompok teroris ini juga membakar sebuah rumah yang ditempati seorang warga atas nama Yakub dua Lolo. Rumah itu terletak di Kampung Jenggerpaga, Kabupaten Puncak.

Sejauh ini, pihak aparat gabungan telah mengidentifikasi dua pemimpin redaksi media online yang terindikasi mendukung kelompok teroris. Indikasinya adalah mereka aktif berhubungan dengan Veronica Koman yang notabene buronan tersangka kasus provokasi asrama Papua.

“Setidaknya ada 2 media online yang pimrednya sangat intens hubungan dengan Veronica Koman itu. Setiap propaganda yang dimuat media pendukung kelompok teroris OPM ini, selalu jadi bahan tweet-nya,” ujar Suriastawa.

Kasatgas Humas Nemangkawi Kombes Pol M Iqbal Alqudussy turut menegaskan berita aparat gabungan menembak mati 3 perempuan itu hoaks.

Iqbal mengimbau masyarakat agar tidak terprovokasi oleh berita yang disuarakan oleh media yang selama ini selalu mendukung kelompok teroris OPM.

“Penegakan hukum kepada kelompok teroris dilakukan secara tegas dan terukur,” kata Iqbal.

Sebelumnya, salah satu media online memberitakan bahwa pada Sabtu (15/5), pihak militer Indonesia dengan menggunakan helikopter menembak Gereja Kingmi Kabuki, yang menyebabkan gereja tersebut hancur dan tiga perempuan muda tewas tertembak. Kabar ini dipastikan hoaks.

Pantas Dilabeli Teroris! OPM Bakar SD dan Puskesmas

Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *